Mengembangkan Gaya Hidup Ibadah

Pujian dan Penyembahan Sejati membawa Tuhan ke tempat kejadian. Di sini, saya tidak bermaksud menyanyikan beberapa lagu pujian (panas) dan beberapa lagu penyembahan (keren) dan membuka tirai. Hati beribadah harus dipupuk dari sikap beribadah. Martha dan Maria adalah dua saudara perempuan tetapi satu (Maria) tahu bagaimana menyembah Yesus dan sampai ke hati Guru. Lihat Yohanes 11:32.

Ibadah sudah ada sejak awal penciptaan. Ada berbagai cara kita mengungkapkan ibadah kita kepada Tuhan Yang Maha Esa. Sebelum manusia dijadikan, Malaikat tak henti-hentinya menyembah Tuhan Yang Maha Tinggi. Apa atau siapa yang Anda sembah merupakan indikasi keyakinan Anda. Ketika Setan datang untuk mencobai Yesus dalam puasa 40 hari, dia mencari penyembahan anak Allah. Objek pemujaan adalah penguasa hidup Anda.

Ibadah harus menjadi gaya hidup. Kita mengenal satu orang di dalam Alkitab yang tahu bagaimana menyembah Tuhan. Daud. Dia memiliki  baca surat Yasin hubungan yang sangat baik dengan Tuhan melalui penyembahannya. Dia memiliki hati penyembahan yang ditunjukkan dalam sikapnya. Bahkan ketika dia telah berdosa dia segera bertobat dan kembali kepada Tuhan.

Ibadah yang benar menarik perhatian Tuhan kepada Anda dan situasi Anda. Kami melihat Maria tersungkur di kaki Yesus. Yohanes 11:32. Tindakan penyembahan ini membuat Yesus mengerang. Marta pergi dengan pesan yang sama (bahwa Lazarus sudah mati) tetapi tidak ada catatan bahwa Yesus mengerang; tetapi ketika Maria pergi untuk menyampaikan pesan yang sama dan tersungkur di kaki Yesus (suatu tindakan penyembahan – kata Ibrani untuk tindakan penyembahan ini adalah “Proskuneo” – yang berarti berlutut atau sujud untuk melakukan penghormatan untuk mengungkapkan rasa hormat atau membuat permohonan) dia tersentuh. Yesus akan pergi ke rumah untuk membangkitkan Lazarus, tetapi tindakan penyembahan dari Maria itu menggerakkannya. Maria yang sama inilah yang mengurapi kaki Yesus dengan minyak wangi yang mahal dan menyekanya dengan rambutnya. Yohanes 12:3. Wow! Wanita ini tahu cara beribadah.

Sembahlah Tuhan terlepas dari keadaan Anda. Keadaan Maria tidak menghalanginya untuk bersujud kepada Guru. Dalam situasi apa pun dia menemukan dirinya, dia menempatkan penyembahan kepada Tuhan di atas semua keadaannya seperti yang kita lihat dalam Yohanes 11:32.

Belajar bagaimana beribadah; dan mengembangkan gaya hidup ibadah adalah untuk keuntungan kita sendiri. Itu melakukan sesuatu yang baik untuk jiwa kita dan juga membawa Tuhan ke tempat kejadian. Anda menjadi tempat kediaman Tuhan karena Tuhan bersemayam di dalam puji-pujian umat-Nya. Anda tidak dapat menjadi tempat kediaman Tuhan dan tidak membawa kemuliaan dan hadirat Yang Mahatinggi.

Kekuatan Pujian dan Penyembahan (ini akan menjadi topik untuk lain waktu) tidak bisa diremehkan. Mazmur 119:164 berbicara tentang pujian yang dijadwalkan. “Tujuh kali sehari saya memuji Anda untuk aturan Anda yang benar”. Pemazmur berkata tujuh kali sehari aku memuji Tuhan. Tujuh kali sehari. Menyisihkan waktu di siang hari hanya untuk beribadah – bernyanyi, berbicara, dan bermegah tentang kebesaran dan kebaikan Tuhan. Pemazmur telah mengembangkan gaya hidup penyembahan. Kita dapat mengatakan ini tidak terjadi dalam semalam. Jika seseorang menyisihkan tujuh kali sehari hanya untuk memuja Tuhan Yang Maha Tinggi maka ia secara otomatis mengembangkan gaya hidup ibadah.

Oleh karena itu, mengembangkan gaya hidup ibadah akan mencakup secara sadar menyisihkan waktu untuk menyembah Tuhan. Waktu yang paling nyaman bagi Anda dalam setiap 24 jam. Luangkan waktu sebagai individu atau sebagai keluarga hanya untuk beribadah kepada Tuhan setiap hari. Ini seharusnya tidak rumit, ini berkaitan dengan membawa diri Anda ke tingkat di mana Anda memiliki hubungan intim dengan Tuhan setiap hari. Ini akan datang melalui persekutuan harian Anda dengan Tuhan; masuk ke pintu gerbang-Nya dengan ucapan syukur dan masuk ke pelataran-Nya dengan puji-pujian. Ketika Anda terus melakukan ini, setiap kali Anda bergabung dengan jemaat Tuhan dalam ibadah, Anda tidak akan menunggu untuk dihipnotis baik oleh pemimpin ibadah atau tim; atau musisi atau pendeta sebelum Anda mulai beribadah. Anda akan secara spontan melontarkan pujian dan penyembahan kepada Tuhan Yang Mahatinggi.